MEMBANGUN IDE KREATIF DAN INOVATIF / develop creative and innovative ideas

Posted by anharul ulum



Mohon maaf sebentar sebelum anda melanjutkan membaca tentang judul di atas, ijinkan saya mempromosikan jasa kursus bahasa inggris di malang. kami menawarkan beberapa progam bahasa inggris seperti, speaking, grammar, toefl, ielts, etc. kami berlokasi di kota malang, selain progam regular kami juga menerima private panggilan, tutor kami akan membantu anda atau buah hati anda dalam berbahasa inggris dengan mengunjungi rumah anda (khusus kota malang dan sekitarnya), selain itu kami juga melayani private online. untuk info lebih lanjut silahkan kunjungi website kami di http://www.malangenglishschool.com/
atau klik gambar MES disamping/atas.

terima kasih atas waktunya dan silahkan lanjutkan membaca. 




BAB II
PEMBAHASAN MATERI

A.    Proses Wirausaha
1.      Proses Berwirausaha
Proses yang mendorong seseorang untuk berwirausaha adalah keinginan berprestasi, sifat penasaran, berani menanggung resiko, pendidikan, dan pengalaman.[1]Berdasarkan pengalaman pada Febri terpicu menjadi wirausaha dengan harapan dapat mengatasi masalah keuangan keluarga mereka. ketika ibunya terlilit utang , dia sudah mencoba berbagai usaha, mualai dari memberi les prifat untuk anak SD, membuka warnet, hingga membuka warung bubur kacang hijau."umtuk sama sama mendapatkan kita inginkan, saya mohon bantuan klik pada iklan saya"
 
Akan tetapi, hasilnya tidak mencukupi. kini, berkat usaha tela-tela, dengan harga jual 1 pak tela-tela Rp. 3000-6000, omzet usaha ini mencapai Rp. 2,5 miliar-3 miliar perbulan. tenaga kerja yang terserap sekitar 3500 orang. Oleh karena itu, tak mengherankan apabila Febri terpilih menjadi salah satu wirausaha muda terbaik 2008-2009 pada Dji Sam Soe Award.
Kedepan, Febri dan teman-temannya bermimpi dapat mmbawa tela-tela go international. meskipun telah menerima banyak aplikasi, seperti dari kamboja dan malaisia tetapi karena birokrasi di Indonesia yang terbelit-belit, maka mimpi itu belum bisa direalisasikan. kreatifitas tetap menjadi ambisi bagi pengusaha muda yang sukses tesebut. [2]

2.      Faktor-faktor yang mendorong seseorang untuk berwirausaha
a.       Faktor Lingkungan, seperti peluang, pengalaman, dan kreatifitas.
b.      Proses Pemicu.
1.      Tidak puas dengan pekerjaan yang dijalani sekarang.
2.      Pemutusan hubungan kerja (PHK) atau belum mendapatkan pekerjaan baru.
3.      Minat terhadap bisnis karena orang tua/saudara juga memiliki bisnis.[3]

3.      Proses/Tahap Pelaksanaan
a.       Pada Proses Awal
1.      Sudah siap mintal secara total
2.      Adanya komitmen yang tinggi terhadap bisnis.
3.      Adanya visi untuk mencapai tujuan.
b.      Pada Proses Pertumbuhan
1.      Pembentukan tim kerja yang kompak.
2.      Strategi usaha yang mantap.
3.      Adanya produk yang dapat dibanggakan
4.      Adanya struktur dan budaya yang mantap.
5.      Kebijakan pemerintah yang mendukung.[4]


B.     Inovatif Atau Kreatif
Perbedaan kreatif dan inovatif secara singkat dapat di paparkan sebagai berikut:
KREATIF = Memiliki daya cipta / berdaya cipta
INOVATIF = Berdaya perubahan
1.      Menciptakan sesuatu yang berbeda dari yang lain.
2.      Menghubungkan ide – ide / hal – hal yang tadinya tidak berhubungan.
1. Menciptakan sesuatu yang belum ada menjadi ada.
2. Pembaharuan / menciptakan sesuatu yang sama sekali berbeda.



Contoh ide kreatif: grup 2 tang menghasilkan produk air putih dengan kemasan plastik yang berbeda (tutup anti tumpah)
Contoh Inovasi: Alm, tri utomo mengemas air putih dalam kemasan plastik yang di beri merek aqua.

Ada yang bilang  bahwa inovatif merupakan bakat, misalnya pada seniman yang menghasilkan karya seni tertutup, hal ini sulit untuk dipelajari atau diajarkan. Pada goresan kuas yang keberapakah, lukisannya bisa bagus atau sudah bisa dinikmati oleh para penikmat seni/lukisan.
Dapat dipelajari, misalnya setiap perusahaan memiliki strategi untuk menarik konsumen dengan berbagai cara, antara lain bila konsumen membeli 2 buah produk akan  mendapat 1 produk tambahan, menberi duiskon (bila membeli dalam jumlah banyak maupun diskon harga bila membeli dengan cara tunai). menurunkan harga produk atau jasa, gratis bagi pembeli perfana sampai pembeli ke 5, atau pembeli mendapat potongan 50% dan lain sebagainya.[5]
Fungsi kreatifitas
Menyadari peran fungsi kreatifitas dalam proses inovatif merupakan hal yang penting.
Kreatifitas adalah pembangkitkan ide yang menghasilkan penyempurnaan efektifitas dan efesiensi pada suatu system.
Ada dua aspek penting pada kreatifitas yaitu proses dan manusia. Proses yang berorentasi tujuan , yang di desain untuk mencapai solusi suatu problem. Manusia merupakan sumber daya yang menentukan solusi. Proses tetap sama, namun pendekatan yang di gunakan dapat bervariasi.[6]
Sifat proses kreatif
Kreatifitas adalah suatu proses yang dapat dikembangkan dan ditingkatkan. Setia orang kreatif pada tingkat tertentu. Tetapi orang mempunyai kemampuan dan bakat dalam bidang tertentu dapat lebih kreatif daripada orang lain. Misal nya, dalam bidang seni dan olah raga. Hal yang sama juga dapat dialami oleh orang orang yang dididik dan dikembangkan dalam suatu lingkungan yang mendukung pengembangan kreatifitas. Mereka telah diajari untuk berpikir dan bertindak secara kreatif. Bagi pihak lain proses kreatif lebih sukar karena mereka tidk dikembangkan secara positif dan jika mereka menjadi kreatif mereka harus belajar cara menimplementasikan proses kreatif.[7]
Ada 4 tahapan dalam proses kreatif, para ahli sependapat bahwa mengenai sifat umum dan hubungan di antara tahapan – tahapan ini, meskipun mereka menyebutkan dengan sebutan yang berbeda – beda. Mereka juga sependapat bahwa tahapan – tahapan ini tidak selalu menjadi dengan tata urutan yang sama untuk tahap aktifitas kreatif.Berikut disajikan uraian tahapan – tahapan tersebut:
  1. Latar belakang atau akumulasi pengetahuan.
Kreasi yang berhasil biasanya didahului dengan penelitian dan pengumpulan informasi yang meliputi membaca, percakapan dengan orang lain yang bekerja dalam bidangnya, mengikuti pertemuan profesional dan lokakarya. Kadang – kadang masih ditambahi denga penelitian atas bidang  pengetahuan baik yang berhubungan ataupun yang tidak berhubungan dengan informasi yang di perlukan. Eksplorasi ini memberikan perspektif pada persoalan yang di cari pemecahnnya, dan mempunyai arti tertentu bagi wirausahawan yang memerlukan pemahaman dasar atas semua aspek pengembangan suatu produk baru.[8]
Beberapa cara untuk mengembangkan daya pikir kreatif dapat disebutkan sebagai berikut:
    • Membaca informasi tentang berbagai hal.
    • Menjadi anggota perhimpunan profesional.
    • Mengikuti rapat dan seminar profesional.
    • Membicarakan subjek yang diminati dengan setiap orang.
    • Mengamati majalah, syrat kabar, jurnal untuk mencari artikel yang berhubungan dengan subjek yang di minati.
    • Mencatat setiap informasi yang berguna.
    • Menaruh perhatian pada setiap sesuatu.
  1. Proses inkubasi.
Alam bawah sadar orang kreatif memungkinkan mereka untuk dapat merinci dengan seksama informasi yang mereka dapatkan selama tahap persiapan. Proses inkubasi ini sering terjadi pada saat mereka terlibat dalam aktifitas yang tidak sepenuhnya berhubungan dengan subjek atau pokok permasalahan. Menjauhkan diri dari suatu permasalahan dan membiarkan pikiran bawah sadar menyelesaikannya memberikan kesempatan kepada kreatifitas untuk berkembang langkah – langkah yang penting dalam hal ini meliputi:
    • Melakukan aktifitas yang tidak memerlukan energi pikir, misalnya membersihkan halaman rumah, memotong rumput atau mengecat rumah.
    • Melakukan latihan secara rutin.
    • Bermain, misalnya olahraga, mengerjakan teka teki dan sebagainya.
    • Berdoa atau melakukan meditasi.
    • Bersantai.[9]

  1. Pengalaman ide.
Tahap proses kreatif ini seringkali di anggap sebagai tahap paling menyenangkan, karena merupakan saat ditemukannya solusi atau ide yang di cari oleh seseorang. Seperti halnya pada tahap inkubasi, ide baru dan inovatif sering kali muncul pada saat seseorang sedang sibuk dengan sesuatu yang tidak berhubungan dengan masalah perusahaan, pekerjaan, dan pengawasan, misalnya sedang mandi, mengendarai mobil di jalan raya, atau sedang membuka buka halaman surat kabar. Kadang – kadang ide muncul secara tiba tiba atau tak terduga. Orang sering kali tidak menyadari saat pergeseran tahap 2 ke tahap 3 karena batas antara kedua tahap tersebut tidak mudah diidentifikasi. Ada beberapa cara dapat dilakukan untuk mempercepat terjadinya pengalaman ide:
    • Memikirkan impian tentang suatu rencana.
    • Mengembangkan hobi.
    • Bekerja di lingkungan yang nyaman, misalnya mengerjakan suatu pekerjaan di taman.
    • Mencatat setiap ide yang muncul.
    • Mengatur waktu istirahat ketika melakukan pekerjaan.[10]
  1. Evaluasi dan implementasi
Tahap keempat ini merupakan langkah yang paling sukar dibandingkan dengan ketiga tahap sebelumnya karena langkah – langkah dalam tahap ini memerlukan upaya kreatif dan semangat yang tinggi, disiplin diri dan ketabahan. Wirausahawan yang sukses dapat dikenali melalui ide idenya yang nyata dan kecakapan yang dapat diiimplementasikan lebih dari itu mereka tidak menyerah ketika menghadapi kendala yang bersifat sementara. Mereka sering menemui kegagalan sebelum berhasil mengembangkan ide terbesar mereka. Dalam kondisi apapun wirausahawan akan menerapkan ide yang berbeda atau mencari ide yang baru lebih aplikatif sementara memperjuangkan implementasi ide murni dalam pikirannya. Bagian penting lainnya dalam tahap ini adalah mengerjakan kembali ide – ide untuk mencapai bentuk akhir. Karena sering kali suatu ide yang muncul dari tahap 3 dalam bentuk kasar perlu di modifikasi atau di uji agar tercapai bentuk akhir. Berikut diberikan saran yang dapat di gunakan untuk melaksanakan tahap ini:
    • Meningkatkan energi dengan latihan sesuai dengan melakukan diet dan istirahat yang memadai.
    • Mempelajari proses perencanaan bisnis dan semua aspeknya.
    • Berbagi ide dengan orang yang berpengatahuan.
    • Memperhatikan intuisi dan perasaan.
    • Mempelajari proses penjualan.
    • Mempelajari proses penjualan.
    • Mempelajari kebijaksanaan dan praktek organisasi.
    • Mencari saran dam masukan yang positif dari pihak lain.
    • Menganggap persoalan yang di hadapi dalam mengimplementasikan sikap ide sebagai tantangan.[11]

Ciri ciri orang kreatif
Banyak orang cenderung beranggapan bahwa kreatifitas hanya dimiliki orang mereka yang jenius. Sebenarnya kreatifitas banyak di jumpai pada orang biasa yang tidak tergolong jenius. Ciri – ciri orang yang kreatif dapat di sebutkan sebagai berikut:
  1. Cerdas. Kreatifitas tidak berhubungan langsung dengan tingkat kecerdasan yang luar biasa.
  2. Memiliki citra diri yang positif.
  3. Peka terhadap lingkungan dan perasaan orang lain.
  4. Termotifasi oleh permasalahan yang menantang.
  5. Menghargai kemandirian dan tidak tergantung pada persetujuan kelompok.
  6. Lebih peduli pada arti dan implikasi suatu problem daripada terhadap rincian yang rumit.[12]

Lingkungan kreatif
Kreatifitas dapat berkembang dalam suatu lingkungan yang tepat. Tidak ada perusahaan yang mempunyai manajer dan pemilik yang kreatif jika lingkungan yang mendukung berkembangnya kreatifitas tidak terbentuk.
Ciri – ciri lingkungan kreatif adalah sebagai berikut :
  1. Manajemen yang dapat memberikan kepercayaan kepada karyawan tanpa melakukan pengawasan yang berlebihan.
  2. Saluran komunikasi yang baik dari pihak luar.
  3. kepribadian yang bervariasi.
  4. kesediaan menerima perubahan.
  5. kesenangan mencoba ide baru.
  6. Rasa takut yang tidak berlebihan apabila terjadi kesalahan dalam melakukan pekerjaan.
  7. Seleksi dan promosi karyawan berdasarkan prestasi.
  8. Penerapan teknik yang menumbuhkan ide dengan anjuran dan tukar pikiran.
  9. Sumber daya pembiayaan,manajerial, personel, dan waktu yang memadai untuk mencapai sasaran.[13]


C.    Hambatan Dalam Berpikir Kreatif
1.       Hambatan Yang Dibuat Sendiri
Pengaruh pendidikan dan budaya, misalnya 1+1 = 2, apabila ada jawaban yang berbeda maka akan dianggap salah atau aneh.
2.      Hambatan tidak berusaha menentang kenyataan/menerima apa adanya, misalnya seperti berikut:
a.       Terpaku pada apa yang sering dilihat/dialami selama ini.
b.      Tidak mau keluar dari kemapanan atau batasan-batasan yang ada serta tidak mau keluar dari bingkai-bingkai atau batasan yang ada sebelumnya.
c.       Terpaku pada aturan-aturan, budaya, dan batasan-batasan baku yang telah membelenggu.[14]
 
3.      Hambatan Jawaban Tunggal Dan Tepat
a.       Kita menyukai rasa aman dan sesuatu yang pasti-pasti saja.
b.      Kita seringkali memutuskan sesuatu dengan sangat cepat tanpa berpikir panjang.

4.      Mengevaluasi Terlalu Cepat.
a.       Ingin dianggap pintar/cerdas sehingga seringkali kita mengevaluasi sesuatu dengan cepat dan mengambil keputusan juga dengan cepat (lebih cepat lebih baik).
b.      Terlalu cepat menyalahkan orang lain sehingga seringkali kita menganggap bahwa  diri kita sendiri adalah benar dan cenderung menyalahkan orang lain atau mencari kambing hitam.
   Misalnya: Apabila ada teman yang membrikan atau menyampaikan ide/pendapat, maka seringlkali ide/pendapat tersebut kita anggap tidak berguna tanpa berpikir lebih lama lagi.[15]

5.      Takut Dianggap Bodoh.
a.       Tidak berani mengeluarkan  ide/pendapat yang sebenarnya sudah dipikirkan dan ada dalam benak pikirannya, tetapi tidak berani untuk menyampaikanya didepan umum.
b.      Tidak percaya diri bahwa ide yang ada dalam pikirannya adalah ide yang sesungguhnya memang benar.
   Misalnya: Ide memasang iklan dibodi bus atau kendaraan umum ataupun di mobil. dahulu, orang yang memberikan ide itu ditertawakan dan tidak diterima bahkan ditolak oleh banyak pihak. akan tetapi, sekarang ide tersebut banyak dipakai oleh berbagai perusahaan, baik besar maupuun kecil. bayangkan bila mobil atau kendaraan umum yang dipasangi iklan mengalami tabrakan, mogok, atau terbalik diselokan, dijurang, sungai, atau ditengah jalan protocol dan tidak segera di efakuasi, maka berapa pasang mata yang bisa melihat atau menyimak dan tidak sengaja membaca iklan dibodi kendaraan tersebut.[16]


D.    Persyaratan Berpikir Kreatif
1.      Perlu Persiapan. Pendidikan formal dan informal mengenai interpreineurship (berkewirausahaan)
2.      Usaha. Kumpulkan sebanyak mungkin ide, jangan di evaluasi terlebih dahulu.
3.      Inkubasi. Menggabungkan ide-ide yang sudah ada sehingga muncul ide atau embrio baru.
4.      Pengertian. Memahami persoalan/permasalahan secara mendalam.
5.      Evaluasi. Pilih yang terbaik dari segi biaya, hukum, dan sebagainya.[17]

 

E.  Jadi Pengusaha Makanan Lokal Harus Inovatif

                        Seperti usaha kue kue yang sekarang lagi sangat di minati oleh para masyarakat, dan apalagi pada saat hari raya idul fitri, sangat pesat sekali konsumen untuk membeli kue tersebut. Biasanya kue kering yang di kemas di toples toples dan biasanya di hiasi juga dengan pita pita yang dapat menarik konsumen. Kue kue ini biasanya bermacam ragam aneka, seperti kue nastar, putri salju dan kue kering yang di modifikasi dengan bentuk bentuk yang lucu dan beraneka rasa.
                        Apalagi kue kue yang mangandung coklat,itu sangat diminati oleh para anak anak dan dewasa. Kue coklat tersebut sangan bermacam aneka bentuk bentuk sehingga konsumen sangat tertarik dan ingin membeli, serta kue coklat tersebut juga beraneka macam warna yang sangan menarik perhatian konsumen.
                        Kue coklat ini juga bisa di bentuk sesuai konsumen yang dengan keinginan konsumen,apalagi anak anak sekarang sangat senang sekali dengan namanya kue coklat yang sangat manis dan menggugah selera.Dengan ide kreatif dan inofatif ini para pemmbuat kue coklat bisa membikin sebuah kue coklat dengan berbagai bentuk yang lucu dan unik serta kualitas rasa yang sangat perlu di perhatikan dalam pembuatannya, sehingga para konsumen menjadi senang dan minat akan kue coklat. Seperti halnya dengan kue brownis yang saat ini sangat berkembang pesat dimana. Dengan memodifikasi bahan coklat dengan bahan bahan yang lain bisa menjadikan aneka kue yang sangat di gemari para konsumen terutama anak anak dan remaja.


























PEMAPARAN WAWANCARA

A. Sejarah usaha kripik singkong danmakroni
Awal mula usaha ini dimulai dari jualan kecil-kecilan yang berupa toko kecil di depan rumahnya, dan muatan barang jualan didalamnya sangat minim sekali.Seperti jualan kripik singkong manis dan makroni pedas saja.
B. Sejarah Usaha Masa Sekarang
            Usaha kripik singkong dan makroni masa sekarang sudah jaya dan semakin maju, dari awalnya toko kecil menjadi toko besar dan bisa menjual hasil kripik dan makroninya yang beraneka macam dan rasa ke toko toko yang lain serta pasar dan konsumen yang menginginkan bisa langsung datang ke tempat tersebut.
Macam macam rasa kripik dan makroni:
1.         Kripik singkong manis.
2.         Kripik singkong rasa keju.
3.         Kripik singkong rasa bawang.
4.         Makroni rasa pedas.
5.         Makroni biasa
C. Waktu Kinerja Pembuatan Kripik dan makroni
                        Pekerja pembuat kripik ada bagian bagian nya masing, yang mana ada yang bagian menggoreng kripik terlebih dahulu, trus ada juga yang memberi rasa.
Di samping itu para pekerja ini ada juga yang bagian membungkus kripik dan makroni. Para pekerja pembungkus ini biasa nya membungkus kripik dan makroni sebanyak banyak nya, dan yang paling banyak membungkus dalam waktu yang telah di tentukan maka gaji mereka di tentukan dari banyak nya mereka yang telah mendapat berapa bungkus selama 1 hari itu.
Dengan pekerja yang sangat berpengalaman dan cepat membungkus kripik dan makroni hasil olahan, mereka jadi terbiasa membungkus hasil olahan tersebut dengan hasil bungkusan yang sangat banyak sekali perharinya.
Sehingga pekerja yang bagian memasarkan nya juga ada, jadi para pekerja disini ada banyak sekali dan sesuai dengan bagian nya masing masing, seperti ada pekerja yang mengolah kripik dan makroni, bagian yang membungkus, bagian yang menjualkan nya dan yang mengantarkannya ke toko toko atau pasar pasar dan para pembeli juga bisa membeli langsung ke rumah usaha kripik sendiri dan langsung memilih apa yang di inginkan nya.



























BAB III
Kesimpulan

Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa proses yang mendorong seseorang untuk berwirausaha adalah keinginan berprestasi, sifat penasaran, berani menanggung resiko, pendidikan, dan pengalaman. dan faktor-faktor yang mendorong seseorang untuk berwirausaha adalah Faktor Lingkungan, seperti peluang, pengalaman, dan kreatifitas dan Proses Pemicu.
1.      Tidak puas dengan pekerjaan yang dijalani sekarang.
4.      Pemutusan hubungan kerja (PHK) atau belum mendapatkan pekerjaan baru.
5.      Minat terhadap bisnis karena orang tua/saudara juga memiliki bisnis.

Kreatifitas adalah suatu proses yang dapat dikembangkan dan ditingkatkan. Setia orang kreatif pada tingkat tertentu bagi wirausahawan harus sudah siap mintal secara total, dan adanya komitmen yang tinggi terhadap bisnis. dan adanya visi untuk mencapai tujuan.
Sehingga Wirausahawan harus juga memiliki sifat yang kreatif dan inovatif supaya mengembangkan usahanya dan dapat menarik konsumen dengan suatu ide ide yang baru dan di sukai konsumen.










Dartar Pustaka

Saiman, Leonardus. 2009.Kewirausahaan teori,praktik dan kasus – kasus.Jakarta. Salemba Empat.

Mas’ud Dan Mahmud.2005.Kewirausahaan Metode, Manajemen, Dan Implementasi.Yogyakarta. BPFE


[1] Leonardus Saiman. 2009.Kewirausahaan Teori, Praktik dan kasus kasus.Jakarta.Salemba Empat. Hal : 94
[2] Ibid. Hal: 94
[3] Opcit.Hal : 94
[4] Ibid. Hal: 95
[5] Ibid. Hal : 95
[6] Mas’ud Dan Mahmud.2005. KewirausahaanMetode,Menejemen Dan Implementasi.Yogyakarta.BPEF. Hal: 4
[7] Ibid. Hal: 4
[8] Ibid.Hal : 5
[9] Opcit.Hal: 6
[10] Ibid.Hal: 6
[11] Ibid. Hal: 7
[12] Ibid. Hal: 7
[13] Ibid. Hal: 8
[14] Ibid. Kewirausahaan Teori Dan Praktik.Hal: 96
[15] Ibid. Hal: 97
[16] Opcit. Hal: 97
[17] Ibid.Hal :98

{ 7 comments... read them below or add one }

Harrys Karya mengatakan...

Perlu i9de kreatif atau Inovasi supaya sifat menyalahkan orang lain atau mental korupsi tidak muncul

Harrys Karya mengatakan...

Ide kreatif atau inovasi perlu dibuiat menjadi napas atau pola pikir asgar tidak mudah menyerah alias menyalahkan orang lain atau melahirkan mental korupsi untuk masa indah di depan hari

Harrys Karya mengatakan...

Perlu i9de kreatif atau Inovasi supaya sifat menyalahkan orang lain atau mental korupsi tidak muncul

ivan verys mengatakan...

Thanks ya sob udah share , blog ini sangat bermanfaat sekali ..............





agen tiket murah

Herry Purnomo mengatakan...

Creative idea and Innovative :
Mungkin anda perlu membaca definisi Kreatif dan Inovatif di halaman atas.Jika anda sepakat dengan definisi tersebut , maka anda bisa mencoba ber imajinasi sendiri.....hal2 apa saja yang bisa anda ciptakan dan dapat memberikan manfaat bagi pelaku usaha.
Saya disini mencoba mengembangkan suatu idea yang kreatif dan inovatif. Menurut anda idea kreatif apa yang bisa anda buat untuk menjalankan usaha ???? Dalam membuat idea kreatif dan inovatif diperlukan ketajaman intuisi anda dalam melihat peluang bisnis. Tentu dalam mengembangkan idea tersebut harus dilihat dari Hulu sampai ke hilir.

Salah satu idea kreatif dan inovatif yang saya uraikan adalah : MEMBUKA WARUNG KOMUNITAS METROSTYLO.

Kenapa saya membuka WARUNG KOMUNITAS ? Karena saya tahu bhw semua usaha , jika usaha kita ingin berhasil maka harus berkibalt pada KOMUNITAS apa yang ingin kita bidik. Tujuannya : agar apa yang kita tawarkan kepada mereka mendapat response yang positive. Pelaku usaha yang berorientasi kepada kalangan umum ( bersifat mass ) biasanya sangat lambat untuk berkembang. Menurut saya pelaku usaha lebih baik membidik Komunitas dari pada membidik semua kalangan ( sasarannya tidak jelas dan tidak mengena pada sasarannya ). Komunitas adalah merupakan consumer potential yang memiliki added value yang lebih tinggi dibandingkan bersifat umum ( mass ).
Alasannya :
1. komunitas mempunyai anggota yang banyak ( minimal 20 orang anggota ),
2.komunitas mempunyai komitmen yang tinggi,
3.komunitas bisa dijadikan benchmark bagi kalangan lain
4.fokus kegiatannya lebih jelas dan terarah
5.biayanya relatif lebih rendah dan hasilnya lebih baik.

Berdasarkan pengalaman yang saya selama bekerja di salah satu perusahaan rokok terkemuka di Indonesia ( selama 27 tahun ), bahwa kesuksesan suatu program promosi sangat tergantung kepada kejelian kita dalam memanfaatkan peluang dengan strategy marketing yang jitu.

Selanjutnya saya tawarkan kepada para investor yang ingin membuka usaha yang berorientasi pada KOMUNITAS, silahkan hubungi : 08121170234 ( Herry Purnomo ). Saya siap mempresntasikan dengan baik materinya kepada Bapak/ibu sekalian.

Terima kasih

Herry Purnomo mengatakan...

Creative idea and Innovative :
Mungkin anda perlu membaca definisi Kreatif dan Inovatif di halaman atas.Jika anda sepakat dengan definisi tersebut , maka anda bisa mencoba ber imajinasi sendiri.....hal2 apa saja yang bisa anda ciptakan dan dapat memberikan manfaat bagi pelaku usaha.
Saya disini mencoba mengembangkan suatu idea yang kreatif dan inovatif. Menurut anda idea kreatif apa yang bisa anda buat untuk menjalankan usaha ???? Dalam membuat idea kreatif dan inovatif diperlukan ketajaman intuisi anda dalam melihat peluang bisnis. Tentu dalam mengembangkan idea tersebut harus dilihat dari Hulu sampai ke hilir.

Salah satu idea kreatif dan inovatif yang saya uraikan adalah : MEMBUKA WARUNG KOMUNITAS METROSTYLO.

Kenapa saya membuka WARUNG KOMUNITAS ? Karena saya tahu bhw semua usaha , jika usaha kita ingin berhasil maka harus berkibalt pada KOMUNITAS apa yang ingin kita bidik. Tujuannya : agar apa yang kita tawarkan kepada mereka mendapat response yang positive. Pelaku usaha yang berorientasi kepada kalangan umum ( bersifat mass ) biasanya sangat lambat untuk berkembang. Menurut saya pelaku usaha lebih baik membidik Komunitas dari pada membidik semua kalangan ( sasarannya tidak jelas dan tidak mengena pada sasarannya ). Komunitas adalah merupakan consumer potential yang memiliki added value yang lebih tinggi dibandingkan bersifat umum ( mass ).
Alasannya :
1. komunitas mempunyai anggota yang banyak ( minimal 20 orang anggota ),
2.komunitas mempunyai komitmen yang tinggi,
3.komunitas bisa dijadikan benchmark bagi kalangan lain
4.fokus kegiatannya lebih jelas dan terarah
5.biayanya relatif lebih rendah dan hasilnya lebih baik.

Berdasarkan pengalaman yang saya selama bekerja di salah satu perusahaan rokok terkemuka di Indonesia ( selama 27 tahun ), bahwa kesuksesan suatu program promosi sangat tergantung kepada kejelian kita dalam memanfaatkan peluang dengan strategy marketing yang jitu.

Selanjutnya saya tawarkan kepada para investor yang ingin membuka usaha yang berorientasi pada KOMUNITAS, silahkan hubungi : 08121170234 ( Herry Purnomo ). Saya siap mempresntasikan dengan baik materinya kepada Bapak/ibu sekalian.

Terima kasih

Wahyu Prasetyo mengatakan...

Tempat Kursus Website, SEO, Desain Grafis 2015

Posting Komentar