Makalah Agama Jainism (JAINA)

Posted by anharul ulum

A.LATAR BELAKANG
    Abad ke-6 SM dianggap sebagai zaman sejarah yang patut mendapat perhatian. Di semua sisi pemikiran manusia, ini menunjukkan suatu keberanian baru. Di semua tempat manusia bangun menyadari tentang keburukan adat-istiadat raja-raja, ketua-ketua agama, dan bencana-bencana yang menimpa mereka. Mereka melahirkan pertanyaan-pertanyaan yang amat mendalam dan tajam, seolah-olah bangsa manusia, telah sampai ke tingkat remaja setelah menempuh tingkat anak-anak selama dua puluh ribu tahun. Di dalam abad ini di india lahirrlah Mahavira, maha guru agama jaina, dan lahir juga Gautama pendiri Agama Budha. Di negri cina lahir  Konfusius pendidik mahaagung, di iran lahir Ash’aya dan lain-lain guru, di yunani timbul suara Pythagoras, di bandar ephesus di asia minor lahir Heraclitus menyambung perenungan dan penelitian ilmiah mengenai kejadian benda-benda, begitulah gelombang pemikiran menghentak hingga gemanya berbalas-balasan di semua tempat.
B. RUMUSAN MASALAH
        Berdasarkan latar belakang di atas, maka masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah :
    Bagaimana sejarah agama jaina dan pengertiannya...........................?
    Bagaimana keyakinan Core/inti dari agama jaina...............................?
    Apa prinsip-prinsip dan kepercayaan yang di anut agama jaina.........?
    Dan bagaimana riwayat hidup  pemimpin agama jaina......................?




C.TUJUAN MAKALAH
    Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk memberikan pengetahuan sekaligus pemahaman yang sepesifikasinya tentang agama jainism (jaina) terhadap pembaca.


















BAB II
PEMBAHASAN
A. SEJARAH DAN PENGERTIAN AGAMA JAINISM (JAINA)
    Jainisme atau Jain Dharma adalah sebuah agama dharma. Agama ini termasuk salah satu yang tertua di dunia. Jainisme berasal dari India. Seorang Jain adalah pengikut para Jina, atau para penakluk spiritual. Mereka mengikuti ajaran 24 penakluk Jina yang dikenal sebagai Tirthankar (pembangun benteng). Tirthankar ke-24, Sang Mahavira, hidup pada abad ke-6 SM. Seperti agama Hindu dan Buddha seorang Jain tujuannya ialah mencapai moksa. Dewasa ini ada lebih dari 8 juta pengikut agama ini. Mereka terutama ditemukan di India. Secara sosial, biasanya para penganut Jainisme termasuk golongan menengah ke atas.
    Jainisme ( dalam bahasa Inggris India,jahy-niz-uhm) adalah agama India yang mengatur pasifisme dan jalur non-kekerasan terhadap semua makhluk hidup. filsafat dan praktiknya menekankan perlunya diri-upaya untuk memindahkan jiwa menuju kesadaran ilahi dan pembebasan. Setiap jiwa yang telah menaklukkan musuh batin sendiri dan mencapai negara yang tertinggi yang disebut Jina (Penakluk atau Victor). Jainism is also referred to as Shraman (self-reliant) Dharma or the religion of Nirgantha (who does not have attachments and aversions). Jainisme juga disebut sebagai Shraman (mandiri) Dharma atau agama Nirgantha (yang tidak memiliki lampiran dan penolakan) oleh teks-teks kuno.Jainisme sering disebut sebagai Jain Dharma dalam bahasa India dan Samanam di Tamil.
    Doktrin Jain mengajarkan bahwa Jainisme selalu ada dan selalu akan ada,tetapi untuk tujuan akademik, sejarawan tanggal dasar Jainisme terorganisir untuk suatu waktu antara 9 dan abad 6 SM.Beberapa berspekulasi bahwa agama mungkin telah berakar pada jaman dulu banyak, mencerminkan spiritualitas asli sebelum migrasi Indo-Arya ke India.Dalam dunia modern, ini adalah kecil tetapi berpengaruh agama minoritas dengan sebanyak 4,2 juta pengikut di India,dan berhasil tumbuh komunitas imigran Emerica Utara, Eropa Barat ,di Timur Jauh ,Australia dan tempat lain. Jain telah berhasil mempertahankan ini agama lama sampai hari ini dan mempunyai pengaruh signifikan terhadap dan memberikan kontribusi kepada etika , politik ekonomi lingkungan dan di India.Jain memiliki tradisi kuno beasiswa dan memiliki tingkat tertinggi melek huruf bagi komunitas agama di India.Jain perpustakaan tertua di negara.Jain Tamil dan Kannada Jain yang asli daerah mereka , yang berada di Tamil Nadu dan Karnataka masing sejak awal abad ke-1 SM,yang dibedakan dari India Utara Jain di beberapa rutinitas mereka dan praktek, tetapi filosofi inti dan kepercayaan sistem adalah sama untuk semua masyarakat Jain
B. KEYAKINAN CORE (INTI) DARI AGAMA JAINA
Dalam Jainism mempunyai beberapa keyakinan,diantaranya:
    Setiap makhluk hidup memiliki jiwa .
    Setiap jiwa secara potensial ilahi, dengan kualitas bawaan pengetahuan tak terbatas, persepsi, kekuasaan, dan kebahagiaan (masked oleh nya karma ).
    Menganggap setiap makhluk hidup seperti yang Anda lakukan sendiri, tidak merugikan satu dan bersikap baik kepada semua makhluk hidup.
    Setiap jiwa lahir sebagai surgawi, manusia, sub-manusia atau neraka yang sesuai dengan karma sendiri.
    Setiap jiwa adalah arsitek kehidupan sendiri, di sini atau akhirat.
    Ketika jiwa dibebaskan dari karma, menjadi bebas dan mencapai kesadaran ilahi, mengalami pengetahuan tak terbatas, persepsi, kekuasaan, dan kebahagiaan. [16]
    Hak Iman (visi kanan), kanan Pengetahuan, dan Kanan Perilaku ( permata tripel Jainisme ) menyediakan cara untuk realisasi ini.Tidak ada tertinggi pencipta ilahi , pemilik, pemelihara, atau perusak. Alam semesta diatur sendiri, dan setiap jiwa memiliki potensi untuk mencapai kesadaran ilahi (siddha) melalui usaha sendiri.
    Non-kekerasan (berada di kesadaran jiwa bukan kesadaran tubuh) adalah dasar dari pandangan benar, kondisi pengetahuan yang benar dan kernel perilaku yang benar. Ini menyebabkan keadaan yang tidak terikat pada hal-hal duniawi dan yang menghakimi dan non-kekerasan, ini termasuk belas kasih dan pengampunan dalam pikiran, kata-kata dan tindakan terhadap semua makhluk hidup dan pemandangan menghormati orang lain (non-absolutisme).
    Jainisme menekankan pentingnya mengendalikan indera termasuk pikiran, karena mereka dapat menarik satu jauh dari sifat sejati jiwa.
    Batas harta dan menjalani kehidupan yang berguna untuk diri sendiri dan orang lain. Memiliki sebuah benda dengan sendirinya tidak posesif, namun keterikatan terhadap suatu objek posesif. Non-posesif adalah menyeimbangkan kebutuhan dan keinginan sementara tinggal terpisah dari milik kita.
    Nikmati perusahaan yang suci dan lebih baik-kualifikasi, kasihanilah jiwa-jiwa menderita, dan anehnya cenderung mentolerir.
    Empat hal yang sulit bagi jiwa untuk mencapai:
    1. manusia lahir,
    2. pengetahuan tentang hukum yang mengatur jiwa,
    3. mutlak keyakinan dalam filsafat non-kekerasan, dan
    4. berlatih pengetahuan ini dengan keyakinan dalam kegiatan kehidupan              sehari-hari.
    Oleh karena itu, penting untuk tidak menyia-nyiakan kehidupan manusia dengan cara yang jahat. Sebaliknya, berusaha untuk bangkit pada tangga evolusi spiritual.
    Tujuan dari Jainisme adalah pembebasan jiwa dari efek negatif dari pikiran kurang beradab, ucapan, dan tindakan. Tujuan ini dicapai melalui kliring penghalang karma dengan mengikuti permata tripel Jainisme .
    Navakar Mantra adalah doa mendasar dalam Jainisme dan dapat membacakan setiap saat sepanjang hari. Berdoa dengan mengucapkan mantra ini, busur pemuja dalam hal jiwa dibebaskan masih dalam bentuk manusia ( Arihantas ), sepenuhnya jiwa dibebaskan selamanya bebas dari kelahiran kembali (Siddha), pemimpin spiritual (Acharyas), guru (Upadyayas) dan semua para biksu dan biarawati (sarva Sadhus [bhikkhu], sadhvis [biarawati] ). Dengan menghormat mereka mengatakan "namo namaha", Jain menerima ilham dari mereka untuk mengikuti jalan mereka untuk mencapai kebahagiaan sejati dan kebebasan total dari karma mengikat jiwa mereka. Dalam doa utama, Jain tidak meminta bantuan apapun atau keuntungan material, mantra ini berfungsi sebagai isyarat sederhana respek yang dalam terhadap makhluk yang lebih maju secara spiritual. Mantra ini juga mengingatkan pengikut tujuan akhir mencapai nirwana atau moksha .
    Jain ibadah ikon Jinas, Arihants, dan Tirthankars, yang telah menaklukkan gairah batin mereka dan mencapai kesadaran ilahi, dan mempelajari tulisan suci makhluk ini dibebaskan.
    Jainisme mengakui adanya jiwa surgawi yang kuat (Yaksha dan Yakshini) yang memelihara makhluk-baik dari Tirthankarars . Biasanya, mereka ditemukan dalam pasangan sekitar ikon Jinas sebagai laki-laki (yaksha) dan perempuan (yakshini) para penjaga. Meskipun mereka memiliki kekuatan gaib, dewa ini juga jiwa mengembara melalui siklus kelahiran dan kematian seperti kebanyakan jiwa. Seiring waktu, orang-orang mulai menyembah dewa ini juga.



C. PRINSIP DAN KEPERCAYAN AGAMA JAINA
    Jainisme mendorong perkembangan spiritual melalui budidaya pribadi kebijaksanaan sendiri dan ketergantungan pada pengendalian diri (sumpah).Hak persepsi, Hak pengetahuan, dan Kanan melakukan ( permata tripel Jainisme ) memberikan jalan bagi mencapai pembebasan (moksha) dari siklus kelahiran dan kematian (samsara). Ketika jiwa gudang obligasi karma secara lengkap, ia mencapai kesadaran ilahi.Tujuan dari Jainisme adalah untuk menyadari sifat sejati jiwa.Jainisme mengatur jalur non-kekerasan untuk kemajuan jiwa ini tujuan akhir. Mereka yang telah mencapai moksha disebut siddha (jiwa dibebaskan), dan mereka yang melekat pada dunia melalui karma mereka disebut samsarin (jiwa duniawi). Setiap jiwa harus mengikuti jalan, seperti yang dijelaskan oleh jinas (pemenang) dan dihidupkan kembali oleh Tirthankaras, untuk mencapai pembebasan lengkap atau Nirvana.
    Jainis percaya bahwa untuk mencapai pencerahan dan akhirnya pembebasan, seseorang harus mempraktekkan prinsip-prinsip etika berikut (utama sumpah) dalam pemikiran, ucapan dan tindakan. Sejauh mana prinsip-prinsip ini dipraktekkan berbeda untuk kepala keluarga dan biarawan.Mereka adalah:
    Non-violence ( Ahimsa ) – to cause no harm to living beings. This is the fundamental vow from which all other vows stem. It involves minimizing intentional and unintentional harm to any other living creature. Non-violence" is sometimes interpreted as not killing, but the concept goes far beyond that. It includes not harming or insulting other living beings, either directly, or indirectly through others. There can be even no room for thought to injure others, and no speech that influences others to inflict harm. It also includes respecting the views of others (non-absolutism and acceptance of multiple views).
Terjemahan
    Non-kekerasan ( Ahimsa ) - untuk menyebabkan kerugian tidak untuk makhluk hidup, Ini adalah janji mendasar dari mana semua lainnya sumpah batang, Ini melibatkan meminimalkan kerugian disengaja dan tidak disengaja ke makhluk hidup lainnya, "Non-kekerasan" kadang-kadang diartikan sebagai tidak membunuh, namun konsep jauh melampaui itu, Ini termasuk tidak merugikan atau menghina makhluk hidup lainnya, baik secara langsung atau tidak langsung melalui orang lain, Tidak bisa bahkan tidak ada ruang untuk berpikir untuk melukai orang lain, dan tidak ada pidato yang mempengaruhi orang lain untuk menimbulkan bahaya. [24] Ini juga mencakup menghormati pandangan orang lain (non-absolutisme dan penerimaan pandangan ganda).
    Truthfulness ( Satya ) – to always speak the truth in a harmless manner. A person who speaks the truth becomes trustworthy like a mother, venerable like a preceptor and dear to everyone like a kinsman. Given that non-violence has priority, all other principles yield to it, whenever there is a conflict. For example, if speaking truth will lead to violence, it is perfectly ethical to be silent.
Terjemahan
    Sejati ( Satya ) - untuk selalu berbicara kebenaran dengan cara yang tidak berbahaya, Seseorang yang berbicara kebenaran menjadi dapat dipercaya seperti ibu, terhormat seperti pembimbing dan sayang kepada semua orang seperti saudara yang, Mengingat bahwa non-kekerasan memiliki prioritas, semua prinsip-prinsip lain hasil untuk itu, setiap kali ada konflik. Sebagai contoh, jika kebenaran berbicara akan mengakibatkan kekerasan, sangatlah etis untuk diam.

    Non-stealing ( Asteya ) – to not take anything that is not willingly given. Asteya, "non-stealing", is the strict adherence to one's own possessions, without desire to take another's. One should remain satisfied by whatever is earned through honest labour. Any attempt to squeeze material wealth from others and/or exploit the weak is considered theft. Some of the guidelines for this principle are :
(1)    Always give people fair value for labor or product.
(2)    Never take things that are not offered.
(3)    Never take things that are placed, dropped or forgotten by others.
(4)    Never purchase cheaper things if the price is the result of improper method (eg, pyramid scheme, illegal business, stolen goods, etc.)
Terjemahan
    Non-mencuri ( Asetya ) - untuk tidak mengambil sesuatu yang tidak rela diberikan, adalah ketaatan pada milik sendiri, tanpa keinginan untuk mengambil orang lain, Satu harus tetap puas dengan apa pun yang diperoleh melalui kerja jujur, Setiap usaha untuk memeras kekayaan materi dari orang lain dan / atau mengeksploitasi yang lemah dianggap pencurian, Beberapa pedoman prinsip ini adalah:
(1)    Selalu memberi nilai wajar orang tenaga kerja atau produk
(2)    Jangan pernah mengambil hal-hal yang tidak ditawarkan.
(3)    Jangan pernah mengambil barang-barang yang ditempatkan, terjatuh atau dilupakan oleh orang lain.

    Selibat ( Brahmacharya ) - untuk mengontrol indera termasuk pikiran dari kesenangan.Tujuan dasar dari sumpah ini adalah untuk menaklukkan semangat dan untuk mencegah pemborosan energi.Dalam sumpah ini, pemegang rumah harus tidak memiliki hubungan sensual dengan orang lain selain pasangan sendiri. Jain biarawan dan biarawati harus berlatih berpantang penuh dari seks.
    Non-kepemilikan atau Non-materialisme ( Aparigraha ) - untuk melepaskan diri dari orang, tempat, dan hal-hal material.Kepemilikan benda itu sendiri tidak posesif, namun keterikatan terhadap objek adalah posesif.Untuk rumah tangga, non-kepemilikan adalah memiliki tanpa lampiran, karena gagasan kepemilikan adalah ilusi.Realitas kehidupan adalah perubahan yang konstan, dengan demikian, benda yang dimiliki oleh seseorang hari ini akan menjadi milik orang lain di masa depan.  rumah tangga didorong untuk melepaskan nya tugas kepada orang-orang terkait dan benda-benda sebagai wali amanat, tanpa lampiran berlebihan atau keengganan.Untuk biarawan dan biarawati, non-kepemilikan adalah penolakan lengkap properti dan hubungan termasuk rumah dan keluarga.
    Jain percaya bahwa alam semesta kita dan hukum-hukum alam yang abadi, tanpa awal atau akhir. Namun, terus-menerus mengalami perubahan siklus. alam semesta kami ditempati oleh makhluk hidup ("jiva") dan objek non-hidup ("Ajīva").  samsarin (duniawi atau biasa) jiwa menjelma dalam berbagai bentuk kehidupan selama perjalanan dari waktu ke waktu. Manusia, sub-manusia (hewan, serangga, tanaman, dll), super-manusia (surgawi), dan neraka-yang adalah empat bentuk makro dari jiwa samsari. Suatu makhluk hidup yang pikiran, ekspresi dan tindakan dilaksanakan dengan maksud lampiran dan penolakan, menimbulkan akumulasi karma. Influxes ini karma pada gilirannya memberikan kontribusi untuk menentukan keadaan masa depan kita yang baik bermanfaat dan menghukum. Jain ulama telah menjelaskan secara mendalam tentang metode dan teknik yang akan menghapus akumulasi karma masa lalu serta menghentikan aliran karmas segar.
    Prinsip non-kekerasan untuk meminimalkan karmas yang membatasi kemampuan jiwa. Jainisme dilihat setiap jiwa sebagai layak dihormati karena memiliki potensi untuk menjadi Siddha (Param-atma - "jiwa tertinggi"). Karena semua makhluk hidup memiliki jiwa, hati-hati dan kesadaran sangat penting dalam tindakan seseorang. Jainisme menekankan kesetaraan hidup semua, tidak menyakiti advokasi terhadap semua, apakah makhluk yang besar atau kecil. Kebijakan ini bahkan meluas ke organisme mikroskopis. Jainisme mengakui bahwa setiap orang memiliki kemampuan yang berbeda dan kapasitas untuk berlatih dan karena itu menerima berbagai tingkat kepatuhan untuk pertapa dan kepala keluarga. The "besar bersumpah" (mahavrata) diresepkan untuk biarawan dan biarawati."Terbatas bersumpah" (anuvrata) diresepkan untuk rumah tangga. Dengan kata lain, rumah-pemegang didorong untuk mempraktekkan lima prinsip kardinal non-kekerasan, kebenaran, tidak mencuri, selibat dan non-posesif dengan keterbatasan mereka saat ini praktis sementara biarawan dan biarawati harus mengamati mereka sangat ketat. Dengan latihan yang konsisten, maka akan mungkin untuk mengatasi keterbatasan secara bertahap, mempercepat kemajuan spiritual.
    Sebuah derivasi dari prinsip ini adalah doktrin Syadvada yang menyoroti setiap model relatif terhadap titik pandangannya. It is a matter of our daily experience that the same object that gives pleasure to us under certain circumstances becomes boring under different situations. Ini adalah masalah pengalaman sehari-hari kita bahwa objek yang sama yang memberikan kesenangan kepada kami dalam keadaan tertentu menjadi membosankan di bawah situasi yang berbeda. Nonetheless, relative truth is useful, as it is a stepping-stone to the ultimate realization and understanding of reality. Meskipun demikian, kebenaran relatif berguna, karena ini adalah batu loncatan untuk realisasi akhir dan pemahaman tentang realitas. Teori Syadvada didasarkan pada premis bahwa setiap proposisi hanya relatif benar. Itu semua tergantung pada aspek tertentu dari mana kita mendekati proposisi itu. Jain, oleh karena itu, logika yang dikembangkan yang meliputi tujuh predikasi sehingga dapat membantu dalam pembangunan penilaian yang tepat tentang proposisi apa pun.
    Syadvada menyediakan Jain dengan metodologi sistematis untuk mengeksplorasi sifat sesungguhnya dari realitas dan menganggap masalah kekerasan dalam cara yang tidak dari perspektif yang berbeda. Proses ini memastikan bahwa setiap pernyataan diungkapkan dari tujuh sudut pandang bersyarat dan relatif berbeda atau proposisi, dan karenanya dikenal sebagai teori predikasi AC. Ketujuh proposisi digambarkan sebagai berikut:
•    1.Syād-asti — "in some ways it is" > "dalam beberapa hal itu adalah"
•    2.Syād-nāsti — "in some ways it is not" > "dalam beberapa hal itu tidak"
•    3.Syād-asti-nāsti — "in some ways it is and it is not" > "dalam beberapa hal itu dan tidak"
•    4.Syād-asti-avaktavya — "in some ways it is and it is indescribable" >"dalam beberapa hal itu dan itu tak terlukiskan"
•    5.Syād-nāsti-avaktavya — "in some ways it is not and it is indescribable" >- "dalam beberapa hal itu tidak dan tidak dapat digambarkan"
•    6.Syād-asti-nāsti-avaktavya — "in some ways it is, it is not and it is indescribable" >"dalam beberapa hal itu, tidak dan tidak dapat digambarkan"
•    7.Syād-avaktavya — "in some ways it is indescribable" >"dalam beberapa hal itu tak terlukiskan"

Sebagai contoh, pohon bisa diam terhadap pengamat di bumi, namun itu akan dipandang sebagai bergerak bersama dengan planet bumi bagi pengamat di ruang angkasa.
     Jain biasanya sangat ramah dan bersahabat terhadap agama lain dan sering membantu dengan fungsi antaragama. candi non-Jain Beberapa di India dikelola oleh Jain.Kehadiran gamblang dalam budaya India, Jain telah berkontribusi untuk filsafat India , seni, arsitektur , ilmu pengetahuan, dan untuk Mohandas Gandhi s ' politik , yang menyebabkan gerakan non-kekerasan terutama untuk kemerdekaan India . Meskipun Mohandas Gandhi dinyatakan dengan jelas dalam nya Otobiografi bahwa ibunya adalah seorang Waisnawa, biarawan Jain mengunjungi rumahnya secara teratur. Dia menghabiskan banyak waktu di bawah pengawasan bhikkhu Jain, belajar filsafat non-kekerasan dan berbuat baik selalu.
a)    Teori karma
     Karma dalam Jainisme menyampaikan makna yang sama sekali berbeda dari umumnya dipahami dalam Hindu filsafat dan peradaban barat. Hal ini tidak dapat diakses gaya disebut demikian yang mengontrol nasib makhluk hidup dengan cara yang tak dapat dijelaskan. Ini tidak hanya berarti "perbuatan", "bekerja", atau kekuatan mistik ( adrsta), tetapi sebuah kompleks hal yang sangat halus, tak terlihat ke indra, yang berinteraksi dengan jiwa dalam intensitas dan kuantitas sebanding dengan pikiran, ucapan dan fisik tindakan yang dilakukan dengan lampiran dan penolakan, menyebabkan bondages lebih lanjut. Karma dalam Jainisme adalah sesuatu bahan (karmapaudgalam), yang menghasilkan kondisi tertentu, seperti pil medis memiliki banyak efek. Pengaruh karma dalam Jainisme Oleh karena itu sebuah sistem hukum alam, bukan hukum-hukum moral. Ketika satu memegang sebuah apel di tangan seseorang dan kemudian melepaskan apel, apel itu akan jatuh karena gaya gravitasi. Dalam contoh ini, tidak ada penghakiman moral yang terlibat, karena ini merupakan konsekuensi mekanik dari tindakan fisik. Konsep Karma dalam Jainisme pada dasarnya reaksi karena lampiran atau keengganan dengan yang suatu kegiatan (baik positif maupun negatif ) dilaksanakan dalam pikiran, verbal dan rasa fisik.Memperluas contoh yang diuraikan, apel sama jatuh pada lingkungan gravitasi nol seperti pesawat ruang angkasa berputar mengelilingi bumi, akan mengapung di tempatnya.Demikian pula, ketika salah satu tindakan tanpa keterikatan dan kebencian tidak akan ada ikatan karma lebih lanjut untuk jiwa.
     Karmas dikelompokkan sebagai Merusak karmas, yang menghambat hakikat jiwa dan Non-Merusak karmas yang hanya mempengaruhi tubuh dimana jiwa berada.Selama ada yang Merusak karmas, jiwa terkurung dalam tubuh dan akan harus mengalami rasa sakit dan penderitaan dalam berbagai bentuk. Jainisme memiliki luas sub-klasifikasi dan penjelasan rinci dari masing-masing kategori utama. liturgi Jain dan kitab suci menjelaskan cara untuk menghentikan masuknya serta menyingkirkan karma akumulasi.
 penumpahan lalu karmas (Nirjara)
 Jainisme mengatur terutama dua metode untuk menumpahkan karmas ( Nirjara ), akumulasi oleh jiwa.
•     Metode pasif - Dengan membiarkan karma masa lalu untuk mematangkan pada waktunya waktu dan mengalami hasil, yang baik dan buruk dengan tenang. Jika buah dari karma masa lalu diterima dengan lampiran atau dengan agitasi maka jiwa memperoleh bondages karma segar. Hal ini juga tidak mungkin bagi jiwa untuk mengetahui sebelum-tangan kapan dan dimana karma akan mulai untuk memproduksi hasil. Oleh karena itu, seseorang harus berlatih keseimbangan batin dalam semua keadaan.
•    Metode Aktif - Dengan berlatih dan eksternal pertapaan internal (penitensi atau tapas) sehingga dapat mempercepat proses pematangan serta mengurangi efek yang dihasilkan.Ini adalah pendekatan yang dianjurkan karena mempersiapkan dan kondisi jiwa dan mengingatkan satu untuk waspada.
 Para pertapaan internal
1.     Penebusan tindakan berdosa
2.    Praktek kesopanan dan kerendahan hati - meskipun memiliki kekayaan yang relatif lebih banyak, kebijaksanaan, status sosial, kekuasaan, dll
3.     Pelayanan kepada orang lain, terutama biarawan, biarawati, orang tua dan jiwa-jiwa lemah tanpa harapan kembali
4.     studi Alkitab, mempertanyakan dan memperluas pengetahuan spiritual
5.     Ditinggalkannya nafsu - terutama kemarahan, ego, kebohongan dan keserakahan
6.     Meditasi
 Para pertapaan eksternal dimaksudkan untuk disiplin ngidam sensual. Mereka :
1.     Puasa
2.     Makan kurang dari satu diet yang normal
3.     dari makanan lezat dan merangsang
4.    Mempraktekkan kerendahan hati dan syukur - dengan mencari bantuan tanpa kecenderungan egois
5.    Mempraktekkan kesendirian dan introspeksi
6.     Menguasai tuntutan tubuh
    b).Meditasi
suci Jain memberikan panduan lengkap mengenai teknik meditasi untuk mencapai pengetahuan penuh dan kesadaran. It offers tremendous physical and mental benefits. Menawarkan manfaat fisik dan mental yang luar biasa.. Meditasi Jain teknik dirancang untuk membantu praktisi untuk tetap terpisah dari kemelekatan dan kebencian sehingga membebaskan karma dari bondages Kanan melalui persepsi, pengetahuan dan Hak Hak melakukan. Meditasi di Jainisme bertujuan mengambil jiwa untuk status kebebasan penuh dari bondages.
 Meditasi sangat membantu dalam mengelola dan menyeimbangkan gairah seseorang. Great penekanan ditempatkan pada mengendalikan pikiran internal, karena mereka mempengaruhi perilaku, tindakan dan tujuan. Ini mengatur dua belas refleksi sadar atau kontemplasi untuk membantu dalam proses ini. Mereka disebut Bhavanas atau Anuprekshas yang membantu seseorang untuk tetap berada pada jalan yang benar hidup, dan tidak menyimpang. Harap dicatat bahwa Jain menerapkan metodologi predikat tujuh dari Syadvada , yang mencakup pertimbangan pandangan yang berbeda pada masing-masing topik termasuk pandangan yang berbeda. Mereka adalah:
1.     Kefanaan - Segala sesuatu di dunia ini dapat berubah dan transformasi. nilai-nilai rohani itu layak diperjuangkan karena mereka hanya menawarkan jiwa, kebebasan akhir dan stabilitas.
2.    Perlindungan - Dalam refleksi ini, orang berpikir tentang bagaimana seseorang tidak berdaya melawan tua, penyakit usia dan kematian. Jiwa adalah penyelamat sendiri dan untuk mencapai kebebasan total kita perlu mengikuti jalan non-kekerasan dari Arithants, Siddha dan orang-orang kudus berlatih. Pemimpin dengan tentara yang kuat mereka, para ilmuwan dengan kemajuan teknologi terbaru mereka tidak dapat menyediakan perlindungan dari pembusukan akhirnya dan kematian.Tempat perlindungan untuk hal-hal lain selain jalan non-kekerasan adalah karena khayalan, sangat disayangkan, dan harus dihindari.
3.     Adanya duniawi - Jiwa transmigran dari satu bentuk kehidupan yang lain dan penuh rasa sakit dan penderitaan.Tidak ada hubungan yang permanen sebagai jiwa bergerak dari satu bentuk tubuh lain dan hanya dapat keluar dari ilusi ini melalui pembebasan dari siklus kelahiran, pertumbuhan pembusukan, dan kematian.
4.     Kesendirian Jiwa - Jiwa harus menanggung konsekuensi dari karma positif dan negatif saja.pikiran tersebut akan merangsang untuk menyingkirkan karma yang ada dengan usaha sendiri dan menjalani hidup damai co-eksistensi.
5.     Keterpisahan dari Soul - Dalam refleksi ini, orang berpikir bahwa jiwa terpisah dari benda-benda lain atau makhluk hidup.Orang harus berpikir bahkan tubuh saat ini tidak dimiliki oleh jiwa. Namun itu sebuah kendaraan penting untuk menjalani hidup yang berguna untuk kemajuan jiwa lebih lanjut.Jiwa karena itu tidak harus mengembangkan lampiran atau keengganan untuk benda duniawi.
6.    Impureness tubuh - bagian ini pemikiran, seseorang didorong untuk memikirkan tentang unsur-unsur pokok dari tubuh seseorang sehingga dapat membandingkan dan kontras dengan kemurnian jiwa. Semacam ini membantu dalam memisahkan konsentrasi emosional dari tubuh seseorang.
7.     Masuknya Karma - Setiap kali jiwa menikmati atau menderita melalui panca indera (sentuhan, rasa, bau, penglihatan dan pendengaran) dengan lampiran, kebencian atau kebodohan, ia menarik karma baru.Mempraktekkan refleksi ini, mengingatkan jiwa untuk lebih berhati-hati.
8.    Penghentian masuknya Karma - Dalam refleksi ini, orang berpikir tentang menghentikan pikiran jahat dan memelihara pengembangan pengetahuan yang benar yang membantu untuk mengendalikan pikiran mengembara.
9.     Karma penumpahan - Dalam refleksi ini, orang berpikir tentang berlatih kesucian eksternal dan internal untuk melepaskan akumulasi karma sebelumnya.Ini membantu dalam pengembangan disiplin hak sebagai masalah kebiasaan rutin.
10.     Universe - Universe terdiri of Souls, Matter, Menengah gerak, Sedang dari Istirahat, Ruang dan Waktu. Untuk berpikir tentang sifat dan struktur alam semesta membantu seseorang memahami dinamika kompleks modifikasi kekal dan bekerja menuju tujuan membebaskan jiwa dari perubahan yang tampaknya tidak pernah berakhir.
11.     Kesulitan dalam mengembangkan permata tripel Jainisme - Hal ini sangat sulit bagi jiwa transmigrasi di dunia ini untuk mengembangkan View Kanan, Kanan Pengetahuan dan Perilaku Kanan. Sama seperti seseorang tidak bisa bercita-cita menjadi dokter atau pengacara atau insinyur tanpa melalui proses pembangunan dimulai dari keterampilan yang sangat dasar yang ditetapkan perkembangan di sekolah dasar dan menengah, pengembangan spiritual juga perlu harus melalui beberapa tahap atau langkah. Tergantung pada kemajuan spiritual saat seseorang dan situasi, tantangan yang dihadapi akan berbeda. Bekerja melalui kesulitan dan menerapkan solusi praktis akan membantu seseorang untuk terus melakukan perbaikan, sehingga bergerak jiwa dengan tujuan pembebasan tertinggi.
12.     Kesulitan dalam berlatih Jain Dharma - Jain Dharma dicirikan sebagai berikut;
 Sabar dan Pengampunan
 Kerendahan hati
 Keterusterangan
 Kemurnian
 Kebenaran
 Pengendalian diri, pengendalian indera dan pikiran
 Eksternal Tobat
 Penolakan
 Baik lampiran maupun keengganan
 Bujangan
 Dalam refleksi ini, praktisi berpikir tentang kesulitan untuk mempraktekkan semua di dunia praktis dan bekerja melalui tantangan saat ini tergantung pada kemampuan seseorang dan keadaan.
 Jain didorong untuk merefleksikan pikiran-pikiran ini dengan empat kebajikan berikut atau sistem nilai yang jelas yang berlaku. Mereka adalah:
1.     Perdamaian, cinta dan persahabatan untuk semua.
2.     Apresiasi, menghormati dan menyenangkan bagi prestasi orang lain.
3.     Belas kasihan bagi jiwa yang menderita.
4.     Ketenangan dan toleransi dalam berurusan dengan, kata-kata lain pikiran dan tindakan.
    c).Thirthankaras


 Patung mewakili dua pendiri Jainisme: kiri, Rishabha pertama Tirthankara 24; kanan Mahavir , yang terakhir dari mereka 24, yang konsolidasi dan mereformasi sistem keagamaan dan filosofis.
     Tujuan hidup adalah untuk membatalkan efek negatif dari karma melalui pemurnian mental dan fisik. Proses ini mengarah pada pembebasan disertai dengan besar alam kedamaian batin . jiwa adalah disebut 'pemenang' (dalam bahasa Sansekerta / bahasa Pali, Jina) karena satu telah mencapai pembebasan dengan upaya sendiri satu. Seorang Jain adalah pengikut Jinas ("penakluk"). Jinas maju secara rohani manusia yang menemukan kembali dharma, menjadi sepenuhnya dibebaskan dari bondages karma dengan menaklukkan lampiran dan penolakan, dan mengajarkan jalan spiritual untuk manfaat semua makhluk hidup.Jain mengikuti ajaran 24 jinas khusus yang dikenal sebagai Tirthankars ("orang-orang yang telah menunjukkan jalan ke keselamatan dari sungai kelahiran dan kematian"). Jain percaya bahwa pengetahuan tentang dharma hidup Jain benar telah menurun dan menghidupkan kembali siklis sepanjang sejarah. Mereka yang menemukan kembali dan memberitakan dharma Jain disebut Tirthankara. Jain membandingkan proses menjadi jiwa yang murni untuk melintasi sungai deras, sebuah upaya yang memerlukan kesabaran dan perawatan A ford pembangun telah menyeberangi sungai dan karena itu dapat membimbing orang lain.
     tradisi Jaina mengidentifikasi Rishabh (juga dikenal sebagai Adhinath) sebagai Tirthankar Pertama siklus (avasarpini) waktu menurun (kalachakra).The 24, dan Tirthankar terakhir adalah Mahavir , yang tinggal 599-527 SM. The 23rd Tirthankar, Parsva , lived from 872 to 772 BC.The last two Tirthankaras: Parsva and Mahavira are historical figures whose existence is recorded The Tirthankar 23, Parsva , tinggal 872-772 SM. The Tirthankaras terakhir dua: Parsva dan Mahavira adalah tokoh sejarah yang keberadaannya dicatat
The 24 Tirthankaras in chronological order are: Adinath (Rishabhnath), Ajitnath , Sambhavanath , Abhinandan , Sumatinath , Padmaprabhu , Suparshvanath , Chandraprabhu , Pushpadanta (Suvidhinath), Sheetalnath , Shreyansanath , Vasupujya , Vimalnath , Anantnath , Dharmanath , Shantinath , Kunthunath , Arhanath , Mallinath , Munisuvratanath , Naminatha , Neminath , Parshvanath and Mahavir (Vardhamana). 24 Tirthankaras secara kronologis adalah: Adinath (Rishabhnath), Ajitnath , Sambhavanath , Abhinandan , Sumatinath , Padmaprabhu , Suparshvanath , Chandraprabhu , Pushpadanta (Suvidhinath), Sheetalnath , Shreyansanath , Vasupujya , Vimalnath , Anantnath , Dharmanath , Shantinath , Kunthunath , Arhanath , Mallinath , Munisuvratanath , Naminatha , Neminath , Parshvanath dan Mahavir (Vardhamana).
    Identified as divine, these individuals are called by title in kannada as ತೀರ್ಥಂಕರ , in Tamil as இறைவன் and in Hindi bhagavan (eg, Bhagavan Rishabha, Bhagavan Parshva, etc.). Diidentifikasi sebagai ilahi, orang-orang ini disebut dengan judul di Kannada sebagai ತೀರ್ಥಂಕರ, di Tamil sebagai இறைவன் dan Bhagavan Hindi (misalnya, Bhagavan Rishabha, Bhagavan Parshva, dll). Tirthankar are not regarded as deities ( தெய்வம் – heavenly powerful souls that are a few steps ahead of us) in the pantheistic or polytheistic sense, but rather as pure souls that have awakened the divine spiritual qualities that lie dormant within each of us. Tirthankar tidak dianggap sebagai dewa (தெய்வம் - surgawi jiwa kuat yang beberapa langkah di depan kita) dalam arti panteistik atau politheisme, tetapi lebih sebagai jiwa murni yang telah terbangun kualitas spiritual ilahi yang tertidur di dalam kita masing-masing.
    “Only a few souls that reach Arihant status become Thirthankars who take a leadership role in assisting the other souls to move up on the spiritual path”. “Hanya sedikit jiwa yang mencapai Arihant menjadi Thirthankars status yang mengambil peran kepemimpinan dalam membantu jiwa-jiwa lain untuk bergerak ke atas pada jalan spiritual”. Apart from Thirthankars, Jains worship special Arihants such as Bahubali. Selain Thirthankars, Arihants ibadah Jain khusus seperti Bahubali. According to Jain Scriptures, Bahubali (also known as Gommateshvara) was the second of the one hundred sons of the first Tirthankara, Lord Rishabha and king of Podanpur. Menurut Jain Kitab Suci, Bahubali (juga dikenal sebagai Gommateshvara) adalah kedua dari seratus anak dari Tirthankara pertama, Tuhan Rishabha dan raja Podanpur. A statue of Lord Bahubali is located at Shravanabelagola in the Hassan district of Karnataka State. Sebuah patung Tuhan Bahubali terletak di Shravanabelagola di distrik Hassan dari Karnataka Negara. Shravanabelagola is a sacred place of pilgrimage for Jains. Shravanabelagola adalah tempat suci untuk ziarah Jain. When standing at the statue's feet looking up, one sees the saint against the vastness of the sky. Ketika berdiri di kaki patung menengadah, satu melihat suci terhadap luasnya langit. This statue of Bahubali is carved from a single large stone that is fifty-seven feet high. Ini patung Bahubali diukir dari sebuah batu besar tunggal yang lima puluh tujuh meter tingginya. The giant image was carved in 981 AD., by order of Chavundaraya, the minister of the Ganga King Rachamalla.[see photo page 14) Gambar raksasa yang diukir pada 981 AD, atas perintah Chavundaraya, menteri dari Raja Gangga Rachamalla. [. Lihat halaman foto 14)
    d). Struktur     Jain Universe dan Waktu Siklus             (Structure of Jain Universe and Time Cycles)

 Struktur Universe sesuai dengan Kitab Suci Jain. (Structure of Universe as per the Jain Scriptures).

Penggambaran Siddha Shila per Jain kosmologi , yang merupakan tempat tinggal Siddha tak terbatas (Depiction of Siddha Shila as per Jain cosmology , which is abode of infinite Siddhas).
    Menurut kepercayaan Jain, maka alam semesta tidak pernah diciptakan, dan tidak akan pernah berhenti ada.. Oleh karena itu, shaswat (kekal) dari sudut pandang. Ini tidak memiliki awal atau akhir, tapi waktu siklus dengan fase spiritualitas progresif dan regresif. Dengan kata lain, dalam alam semesta itu sendiri akan ada konstan perubahan, gerakan dan modifikasi sesuai dengan tahapan makro siklus waktu.
    Alam semesta terdiri dari jumlah tak terbatas Jiva (gaya hidup atau jiwa), dan jumlah tak terbatas Ajiva (benda mati). Bentuk alam semesta seperti yang dijelaskan dalam Jainisme ditampilkan di samping ini. Pada akhir paling atas alam semesta adalah kediaman jiwa-jiwa dibebaskan yang mencapai status siddha. Ini tinggal tertinggi di atas bulan sabit seperti batas. Di bawah lengkung ini adalah Loka Deva (Surga), dimana semua dewa, jiwa kuat menikmati efek karma positif, berada. Menurut Jainisme, ada tiga puluh langit total. The kenikmatan di surga adalah waktu yang terbatas dan akhirnya jiwa harus dilahirkan kembali setelah efek positif karma nya habis.). Demikian pula, di bawah "pinggang" seperti daerah adalah Loka Narka (Neraka). Ada tujuh neraka, masing-masing yang berbeda-beda penderitaan jiwa harus melalui sebagai konsekuensi efek negatif karma. Dari pertama ke neraka ketujuh, tingkat peningkatan penderitaan dan cahaya yang mencapai itu menurun (tanpa cahaya di neraka ketujuh). Sinar harapan adalah bahwa penderitaan di neraka juga waktu yang terbatas dan jiwa akan terlahir kembali di tempat lain di alam semesta setelah efek negatif karma habis. Manusia, hewan, serangga, tanaman dan bentuk kehidupan mikroskopis berada pada bagian tengah alam semesta. Ultimate pembebasan hanya mungkin dari wilayah alam semesta.
Pada Jainisme, waktu dibagi menjadi Utsarpinis (Progresif Waktu Siklus) dan Avsarpinis (Regresif Waktu Siklus). Sebuah Utsarpini dan Avsarpini merupakan salah satu Waktu Siklus (Kalchakra). Setiap Utsarpini dan Avsarpini dibagi menjadi enam periode yang tidak sama dikenal sebagai Aras atau era. Selama setengah siklus Utsarpini, umat manusia berkembang dari terburuk untuk yang terbaik: etika, kemajuan, kebahagiaan, kekuatan, kesehatan, dan agama masing-masing memulai siklus paling buruk mereka, sebelum akhirnya menyelesaikan siklus pada terbaik mereka dan memulai proses lagi. Selama setengah siklus Avsarpini, pengalaman-pengalaman manusia memburuk dari yang terbaik untuk yang terburuk. Jain percaya kita sedang dalam Ara kelima dari fase Avsarpini.
 Selama terakhir dua Aras pertama dan, pengetahuan dan praktek dharma selang antara manusia dan kemudian muncul kembali melalui ajaran-ajaran manusia tercerahkan, mereka yang telah mencapai pembebasan dari karma mereka, selama dan keempat Aras ketiga. Secara tradisional, di alam semesta kita dan dalam waktu siklus, Rishabh (ऋषभ) dianggap sebagai orang pertama yang menyadari kebenaran. Mahavira (Vardhamana) adalah (24) terakhir Tirthankara untuk mencapai pencerahan (599-527 SM). Untuk membaca lebih lanjut tentang aspek ini Jainisme mengacu kepada 'Jalan Jaina dari Pemurnian' oleh PS Jaini.
D. MAHAVIRA PEMIMPIN AGAMA JAINA
Keluarga Mahavira, Kelahiran, Dan Pendidikannya
    Mahavira dari keturunan golongan kesatria yang memegang kendalil pollitik dan ketentaraan. Keluarganya tinggal di pisarah berdekatan dengan sebuah bandar yang sekarang dinamakan patna diwilayah bihar. Bapaknya, sidartha adalah seorang anggota dalam majelis yang bertugas memrintah bandar atau kesatuan ketentaraaan. Sidartha telah kawin dengan anak perempuan ketua majelis ini tris sala. Kedudukan sidartha semakin tinggi hingga sebagian riwayat menyifatkannya sebagai amir bandar itu atau rajanya. Mahavira adalah anak laki-laki yang kedua. Oleh sebab itu, kekuasaan memerintah di serahkan kepada kakaknya sesudah wafat bapaknya kelak.
    Mahavira lahir pada tahun 599 SM. Pada hari kelahirannya yang ke-12, semua ahli keluarga berkumpul dalam majelis perayaan besar. Mahavira dibesarkan di rumahnya yang penuh dengan kebesaran, di tengah-tengah kemewahan dan kesenangan. Dari masa ke masa keluarganya menyambut kedatangan rombongan ahli agama dan ahli ibadat karena rombongnan-rombongan ini mendapati rumah amir ini mereka menumpang dengan baik dan di sambut dengan tangan terbuka. Sejak kecilnya mahavira gemar mengikuti majelis-majelis mereka untukk mendengar kata-kata hikmah serta ajaran-ajaran mereka. Mahavira terpengaruh dengan pengajaran dan falsafah yang mereka bawakan. Lalu,dia meninggaalkan kenikmatan dan kelezatan dunia dan memberatkan dirinya dengan amalan kttuhanan, persemedian, dan zuhud. Tetapi, keadaaan tidak mengizinkannya  mndalami ketuhanan dan mengarungi zuhud disebabkan kedudukan keluarganya yang mengurus hal ihwal politik dan peperangan serta hidup yang penuh dengan kemewahan dan kesenangan.
    Keadaaan hidup keluarganya mendorongnya kawin dengan seorang gadis yang bernama Yasuda  dan mereka telah dikaruniai dengan seoran anak perempuan yang diberi nama Anuja. dalam sepanjang hidup bapaknya, mahavira terus menyembunyikan perasaan dan keinginanya untuk ketuhanan. Pada lahirnya dia hidup seperti kihudupan orang-orang lain dari golongannya, tetapi batinnya memikul keinginan untuk berzuhud dan bersuci. Tatkala ibu bapaknya meninggal terbukalah kesempatan baginya untuk mewujadkan apa yang di cita-citakannya. Mahavira meminta saudaranya yang telah memegamng kendali pemerintahan agar mengizinkannya melakukan kegiatan ketuhanan. Tetapi, amir yang baru itu khawatir oarang-oran akan menyangka sikapmahavira itu adalah hasil dari kekerasannya terhadap mahavira atau karena dia tidak dapat memenuhi pemerintahannya. Lalu amir itu meminta kepada mahavira agar menagguhkan kemauannya itu. Tatkala tiba saatnya yang telah ditetapkan, diadakanlah suatu pertemuan besar dibawah pohon asoka dengan dihadiri oleh semua anggota keluarga dan penduduk negri. Mahavira pun mengumumkan cita-citanya untuk meninggalkan kerajaan, gelar kebangsawanan, dan kenikmatan dunia untuk menyendiri dalam zuhud dan persemedian. Inilah awal kehidupanrohaninya secara nyata. Dia meninggalkan pakaiyannya yang indah, meninggalkan perhiasannya, mencukur rambutnya dan memulai kehidupan baru. Umurnya kala itu baru 30 tahun.   
Mahavira Dalam Ketuhanan Dan Seruannya
    Mahavira berpuasa dua setengah hari,mencabut semua rambut di badannya, dan memulai pengembaraan keseluruh plosok negri dengan bertelanjang kaki, memakai pakaian orang-orang zuhud dan ahli-ahlii ibadat. Dia berzuhud, berlapar dan sangat berhemat. Dia tenggelam dalam pemikiran dan latihan berat dan perih serta perenungan diri yang dalam. Setelah 13 bulan dalam ketuhanan, dia menanggalkan pakaiannya dengan tidak merasa malu karena dia membunuh segala kelaparan, perasaan, dan rasa malu yang ada di dalam dirinya. Kadang-kadangg di bersemedi di tanah-tanah pekuburan. Tetapi sebagian besar waktunya dihabiskan dengan mengembara keseluruh penjuru negri. Dia tenggelam dalam pengawasan diri hingga sampai ke tingkat yang  tidak dapat di rasakannya lagi apa-apa, apakah kedudukan atau kegembiraan, kepedihan atau kenyamanan. Dia hidup dengan menerima sedikit pemberian yang di berikan kepadanya.  










BAB II
PENUTUP
KESIMPULAN    :
    Jainisme atau Jain Dharma adalah sebuah agama dharma. Agama ini termasuk salah satu yang tertua di dunia. Jainisme berasal dari India. Seorang Jain adalah pengikut para Jina, atau para penakluk spiritual. Mereka mengikuti ajaran 24 penakluk Jina yang dikenal sebagai Tirthankar (pembangun benteng). Tirthankar ke-24, Sang Mahavira, hidup pada abad ke-6 SM. Seperti agama Hindu dan Buddha seorang Jain tujuannya ialah mencapai moksa. Dewasa ini ada lebih dari 8 juta pengikut agama ini. Mereka terutama ditemukan di India. Secara sosial, biasanya para penganut Jainisme termasuk golongan menengah ke atas.
    Jainis percaya bahwa untuk mencapai pencerahan dan akhirnya pembebasan, seseorang harus mempraktekkan prinsip-prinsip etika berikut (utama sumpah) dalam pemikiran, ucapan dan tindakan. Sejauh mana prinsip-prinsip ini dipraktekkan berbeda untuk kepala keluarga dan biarawan.
    Jain percaya bahwa alam semesta kita dan hukum-hukum alam yang abadi, tanpa awal atau akhir. Namun, terus-menerus mengalami perubahan siklus. alam semesta kami ditempati oleh makhluk hidup ("jiva") dan objek non-hidup ("Ajīva").  samsarin (duniawi atau biasa) jiwa menjelma dalam berbagai bentuk kehidupan selama perjalanan dari waktu ke waktu. Manusia, sub-manusia (hewan, serangga, tanaman, dll), super-manusia (surgawi), dan neraka-yang adalah empat bentuk makro dari jiwa samsari. Suatu makhluk hidup yang pikiran, ekspresi dan tindakan dilaksanakan dengan maksud lampiran dan penolakan, menimbulkan akumulasi karma. Influxes ini karma pada gilirannya memberikan kontribusi untuk menentukan keadaan masa depan kita yang baik bermanfaat dan menghukum. Jain ulama telah menjelaskan secara mendalam tentang metode dan teknik yang akan menghapus akumulasi karma masa lalu serta menghentikan aliran karmas segar.
    Mahavira dari keturunan golongan kesatria yang memegang kendalil pollitik dan ketentaraan. Keluarganya tinggal di pisarah berdekatan dengan sebuah bandar yang sekarang dinamakan patna diwilayah bihar. Bapaknya, sidartha adalah seorang anggota dalam majelis yang bertugas memrintah bandar atau kesatuan ketentaraaan.
    Mahavira lahir pada tahun 599 SM. Pada hari kelahirannya yang ke-12, semua ahli keluarga berkumpul dalam majelis perayaan besar. Mahavira dibesarkan di rumahnya yang penuh dengan kebesaran, di tengah-tengah kemewahan dan kesenangan. Dari masa ke masa keluarganya menyambut kedatangan rombongan ahli agama dan ahli ibadat karena rombongnan-rombongan ini mendapati rumah amir ini mereka menumpang dengan baik dan di sambut dengan tangan terbuka. Sejak kecilnya mahavira gemar mengikuti majelis-majelis mereka untukk mendengar kata-kata hikmah serta ajaran-ajaran mereka.




















DAFTAR PUSTAKA

Berry, Religions Of The World.
Al-Ansari, Muhamad Amir, Asoka Al-Imberatur Al Hindi Al Adzim.
Al-ramburi, Muhamad Abdul Salam, Falsafatul Hind Al-Qadimah.
Al-ulwai, Mohyiddin, Al-Adab Al-Hindi Al-Mu’asir.
Arteya, Prof., Thaqafatul Hind Wa Hayatuhar-Ruhiyah Wal Akhlaqiyah Wal     Ijtima’iyah.
Shalaby, Dr.Ahmad, Sejarah Dan Kebudayaa Islam.
Shalaby, Dr.Ahmad, Perbandingan Agama,Agama-Agama Besar Di India.

{ 0 comments... read them below or add one }

Posting Komentar